Categories: kolase

Mbah Ni Sakit Gigi

Share

Namanya Sumarni Noto Legowo. Anak-anak sering memanggilnya mbah Ni. Ia merupakan seorang yang sudah berusia senja. Anaknya dua, yang sulung bernama Agus dan yang bungsu bernama Yuni. Kedua anaknya berada jauh di luar daerah untuk kerja. Agus merupakan seorang pebisnis di daerah Kalimantan, sedangkan Yuni merupakan guru sekolah swasta di Papua. Mbah Ni di rumah hanya bersama istrinya yang bernama mbah Jem.

Mbah Ni merupakan seorang yang rajin beribadah, setiap hari selalu ke masjid untuk melaksanakan salat berjamaah. Bahkan yang menjadi muadzin adalah Mbah Ni. Setiap malam jumat Mbah Ni selalu hadir dalam acara yasinan yang diselenggarakan di masjid dekat rumahnya. Dalam acara pengajian pun Mbah Ni tidak pernah absen, selalu hadir di berbagai tempat untuk mendengarkan ceramah yang diberikan oleh da’i. Namun yang disukainya lelucon yang diberikan oleh penceramahnya.

Dalam kampung dia termasuk orang yang suka menasihati orang lain, utamanya anak-anak dan orang dewasa yang ia nasihati. mbah Ni sangat tidak suka dengan orang yang sangat angkuh, tidak mau menyapa ketika bertemu dengan orang lain. Setiap ada orang yang lewat berpapasan dengan Mbah Ni dan orang tersebut tidak menyapnya maka mbah Ni selalu mengatai-ngatai,

“Jancok bajingan bisu opo piye kowe ki opo loro untu? raimu ra ngerti nek enek wong tuo neng kene. Duwe cangkem meneng wae. Lewat ketemu wong tuo mbok nyopo. Bocah ra duwe toto kromo” mbah Ni sangat geram.

Mbah Jem mengetahui perbuatan mbah Ni yang selalu menegur orang lain, mbah Jem menegur perbuatan mbah Ni kerena kelewatan dalam menegur orang lain, mbah Jem khawatir kalau orang tua dari orang yang ditegur mbah Ni tidak terima. Mbah Jem juga khawatir kalau perbuatan tidak menyapa seperti yang ditegur mbah Ni bisa menular kepada anak atau cucunya kerana mbah Ni mempunyai anggapan wong alok mesti melok (orang yang mengumpat atau mengolok-olok suatu saat pasti akan melakukan hal yang sama seperti yang dilok-olok).

Ketika di rumah mbah Jem ketemu dengan mbah Ni. Mereka berdua duduk bersama menikmati kopi dan gorengan sambil dengarin pengajian di radio yang disukai oleh mbah Ni.

Tiba-tiba mbah Jem memulai perkataan, “pak mbok sing eling wes tuwo”,

“eling opo?” balas mbah Ni agak membentak.

“ojo sok ngandani wong liyo nek wong tuwane gak trimo piye? elingo wong nandur iku bakal ngunduh pak. Nek omong dijogo, ojo sembarangan ngomong sing ora becik” Lanjut mbah Jem.

“omongan opo ngono kui, aku ki wes luwih paham luwih ngerti luwih pinter tinimbang kowe, kowe ki jowo opo?. Ngaji ora tau, salat aras-arasen. Gak sah ngatur-ngatur aku. Tak pancal raimu piye kowe ngko… rungokno pitutur e poro kyai kae kon amar ma’ruf nahi mungkar” mbah Ni semakin marah. Mbah Jem hanya bisa diam dan menangis.

Baca Juga: Utang Mbak Dar

Minggu pagi mbah Ni sedang menyiram sayur-sayuran di dapan rumahnya. Ketika itu Parji seorang berumur 18 tahunan lewat depan rumah mabh Ni. “krek…. krek…. krek….” bunyi sepeda Parji melewati depan rumah mbah Ni. Parji tidak tahu kalau ada mbah Ni di depan rumah. Mbah Ni mengetahui kalau Parji lewat diam saja.

Mbah Ni menegurnya, “Ji matamu ra ngerti enek wong neng kene”.

Parji berhenti “sepurane mbah, mboten ngertos jenengan teng mriku”.

“wong sak mene gedene ra ngerti, matamu picek ye?” mbah Ni marah.

Parji juga marah karena dipisuhi “mbah kowe ki wes tuwek rewel ae, mbok di toleh githok e. Wong ra jowo blas nek enek bocah ora ngerti. Gaene ngaji, adan neng mesjid, cedak karo kyai tingkah lakune ra karu-karuan. Ora koyo tumpraping wong Islam sing sak bener e. Opo nabi ngajari ngono kui?. Tak dongakne opo sing wes mbok lakoni balik neng awakmu dewe. Wong wes arek mati neko-neko”

Parji buru-buru lanjut naik sepedanya. “anak demit, asu….” emosi mbah Ni memuncak.

Hari selasa malam mbah Ni menghadiri acara kenduri 1000 hari wafatnya mbah Jah. Di acara tersebut mbah Ni makan banyak daging kambing suguhan dari kenduri tersebut. Keesokan harinya mbah Ni akhirnya sakit gigi dan jarang ngomong karena mengeluhkan giginya yang sakit.

Ketika mbah Ni masih sakit gigi banyak orang yang ganti menasihati mbah Ni. Salah satunya kang Karto Man. Kang Karto Man adalah adik dari mbah Ni. ia memanggil mbah Ni dengan panggilan kang Ni. Kang Karto ke rumah mbah Ni untuk melihatnya yang sedang sakit. Kang Karto sifatnya tidak beda dengan mbah Ni, suka menasihati orang lain namun tidak separah mbah Ni.

“lha iyo to kang Ni, kowe ki gaweane nuturi wong liyo. Enek wong liwat gak nyopo kowe mbok arani loro untu, bisu. Lha sak iki kowe kroso dewe to, kabeh balik neng awakmu dewe. Putumu sing nomer telu kae nek petuk wong yo gak nyopo. Opo kowe ora isin dewe ngono kui” nasihat Kang Karto.

“iyo To, sak iki aku wes tobat ra bakal omong sak penakku dewe” kata mbah Ni sambil pegang pipi.


Bayu Bintoro – Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga

Tags: cerpenfiksi